Pemkab Lampung Selatan Musrenbang Kucurkan Anggaran 33 Miliar Untuk Kecamatan Palas

 




Hariandjakarta-Lampung Selatan. 

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lampung Selatan kucurkan anggaran pembangunan sebesar Rp.33.636.078.194 untuk Kecamatan Palas.

Anggaran itu terdiri dari anggaran operasional Kecamatan Palas sebesar Rp.1.857.306.900 dengan total Dana Desa (DD) dan Alokasi Dana Desa (ADD) sebesar Rp.31.778.771.294.

Hal itu terungkap dalam kegiatan Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang) Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Kecamatan Palas, yang digelar di lapangan desa Tanjung Jaya, pada Kamis (17/2/2022).

Camat Palas Rikawati menjelaskan, mengenai usulan prioritas pembangunan desa di tahun 2023 pada bidang infrastruktur, yaitu rehabilitasi jalan dari lapen ke hotmix di desa Tanjung Jaya, rabat beton dusun 2 desa Sukaraja, hotmix jalan desa Sukabakti, cor rabat beton desa pematang baru dan pembangunan jembatan desa tanjung sari.

Kemudian, hotmix jalan penghubung tingkat kecamatan di desa bangunan, rehabilitasi jalan desa Bandan Hurip, rehabilitasi dusun desa Palas Pasemah, pembangunan jembatan desa Palas Aji, pembangunan jalan desa Bumi Restu, pembangunan jalan tanggul desa bumi asih, rekonstruksi jalan desa Bumi Asih, pembangunan sistem drainase jalan desa pulau Jaya.

“Pada bidang Sosial dan Ekonomi yaitu desa Sukaraja, pemeliharaan sarana fasilitas pelayanan kesehatan, rehab gedung PAUD, sosialisasi dan pelatihan pemuda, pemeliharaan jalan usaha tani dan pengadaan sarana pelatihan kerja,” ungkapnya.

Sementara Bupati Lampung Selatan H. Nanang Ermanto kembali mengingatkan kepada seluruh Jajaran Camat dan Kepala Desa (Kades) agar terus menggali berbagai potensi yang dimiliki oleh wilayah masing-masing, dengan tujuan mampu menggeliatkan kembali perekonomian masyarakat akibat pandemi COVID-19.

“Bagaimana kita bisa potensi potensi-potensi desa untuk peningkatan ekonomi, ini bukan hanya tugas pak Kades, tapi juga dibantu oleh seluruh elemen masyarakat dan kaur-kaurnya,” kata Nanang.

Nanang juga menegaskan, agar seluruh jajaran terkait dapat lebih memperhatikan kualitas pendidikan pada anak usia sekolah. Dengan begitu, dapat membantu dalam meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di Lampung Selatan.

“Jangan ngeliat anak kita diam main hp senang, tapi biarkan aktivitas anaka-anak dengan dunia anaknya. Jangan tersentuh dengan aplikasi permainan android, ini akan mengganggu perkembangan psikologis anak. Saya sudah tekankan kepada Kadis Pendidikan, guru SD, SMP, jangan sampai ada Guru-Guru megang handphone ketika mengajar,” jelas Nanang.

Menurut Nanang, peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) dapat membantu dalam menggali potensi yang terdapat di desanya. Dengan begitu, Kabupaten Lampung Selatan tidak akan menjadi daerah tertinggal pada era globalisasi seperti sekarang ini.

“Pentingnya meningkatkan SDM, meingkatkan IPM. Supaya pertumbuhan masyarakat kita benar-benar terjamin, dengan SDM yang ada tinggal menggali potensi wilayah desa-desa kita. Kalo SDM nya dibawah rata-rata ya, tidak punya suatu inovasi,” tutur Nanang.

Komentar